Alasan Bangun Usaha Sendiri Lebih Berisiko

Slighhouse –┬áBagi seseorang yang baru mulai membuka usaha, ada banyak hal yang harus diperhatikan sebelum memutuskan untuk membuka usaha sendiri. Pertimbangan ini serupa dengan risiko dan semua kemungkinan keuntungan dan kerugian dari bisnis Anda.

Pada tahap awal eksplorasi bisnis, biasanya Anda perlu memikirkan apakah ingin membuat bisnis baru atau startup atau membeli franchise. Keduanya memiliki risiko sendiri-sendiri. Namun, itu sangat tergantung pada kepribadian pengusaha itu sendiri.

Dari segi risiko, startup jauh lebih besar daripada menginvestasikan uang dalam bisnis waralaba.

Berikut alasan mengapa startup lebih berisiko daripada perusahaan waralaba,

1. Anda harus membangun merek Anda

Membangun identitas merek itu sulit dan membutuhkan waktu, seringkali memakan waktu bertahun-tahun.

Sebagian besar wirausahawan tidak memiliki waktu dan sumber daya untuk menghabiskan waktu bertahun-tahun membangun merek dari awal, sehingga mereka gagal dalam prosesnya.

Atau kemunduran karena bisnis franchise dibekali brand yang sudah terbangun, antara lain logo, slogan, team clothing dan lainnya. Segala apapun bisnis, seperti Jasa Backlink harus mempunyai merk.

2. Kesalahan itu milik Anda

Ada pepatah yang mengatakan bahwa kegagalan hanya milik Anda dan ternyata benar. Mungkin, sebelum mengalami kegagalan, Anda sebelumnya pernah mendapat nasehat dan nasehat dari teman, keluarga atau kerabat tentang bisnis yang sedang Anda bangun, namun Anda malah mengabaikan tips tersebut sehingga mempengaruhi bisnis Anda.

Karena itu, Anda jangan mengabaikan saran orang lain, tetapi cobalah menerimanya. karena mereka sangat membantu dalam membuat keputusan Anda. Dan Anda harus mengevaluasi dampak dari keputusan yang Anda buat, misalnya bisnis waralaba yang telah mempertimbangkan segala kemungkinan.

3. Anda bekerja tanpa jaringan

Sistem pendukung sangat penting untuk kesuksesan bisnis karena bahkan perusahaan terbaik pun akan menghadapi tantangan. Ketika keadaan menjadi sulit, pemilik startup harus mengandalkan diri mereka sendiri untuk mencari cara bagaimana memperbaiki masalah dan kembali bekerja.

Perusahaan waralaba dengan bangga menawarkan dukungan waralaba yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan menawarkan dukungan sepanjang waktu dari tim perusahaan, direktur regional, dan bimbingan sejawat.

4. Pembiayaan bisa membuat frustasi

Pemilik baru harus melakukan semua pekerjaan sendiri untuk mendapatkan pembiayaan untuk bisnis mereka. Mereka harus menulis rencana bisnis mereka sendiri dan kemudian menjual idenya kepada keluarga, teman atau bank lokal untuk pendanaan.

Selain itu, sebagian besar wirausahawan lepas pemula jarang tahu berapa banyak, berapa banyak uang yang mereka perlukan untuk memulai bisnis, dan berapa banyak yang mereka perlukan untuk bertahan hidup di tahun-tahun bisnis mulai tumbuh. Perusahaan waralaba akan membantu pelamar membuat rencana bisnis, seringkali dapat membantu dalam memilih mitra keuangan yang disukai, dan dapat memberi tahu pelamar berapa banyak uang yang mereka perlukan untuk menjadi pemilik waralaba.

5. Sumber daya operasional

Perusahaan mana pun yang Anda pilih, Anda akan membutuhkan pemasok untuk menjalankan bisnis Anda. Bahkan bisnis terkecil pun sering membutuhkan dukungan situs web, perlengkapan kantor, bantuan hukum, keuangan, dan pemasaran. Untuk toko batu bata dan mortir, pesanan lewat pos, barang-barang industri, papan nama, dan lainnya.

Sebaliknya, perusahaan waralaba dapat menawarkan sumber daya itu sendiri atau menyediakan kandidat penyedia pihak ketiga yang disukai. Tidak hanya itu, tetapi karena skala operasi mereka, mereka dapat menyediakan produk dan layanan kepada afiliasi mereka dengan harga diskon yang dapat dibayarkan oleh perusahaan independen.

6. Anda perlu membuat struktur Anda sendiri untuk sukses

Terlalu sering, bisnis gagal karena pemiliknya terlalu sibuk dan tidak pandai memiliki dan menjalankan bisnis. Waralaba umumnya tidak mengharuskan pelamar memiliki pengetahuan operasional perusahaan yang baik karena mereka telah bergabung dengan suatu sistem dan dengan jelas menjelaskan keterampilan apa yang diperlukan untuk sukses sebagai pemilik waralaba.

Alasan Bangun Usaha Sendiri Lebih Berisiko

Navigasi pos